FOSIL – Batuan dan Perlapisan

Pada hakekatnya untuk mempelajari sejarah bumi kita secara tidak langsung mempelajari rekaman dari peristiwa-peristiwa masa lalu yang tersimpan dan terawetkan di dalam batuan. Perlapisan batuan disini dapat diumpamakan sebagai halaman-halaman dari suatu buku.

Hampir semua singkapan batuan yang ada dipermukaan bumi adalah batuan sedimen. Sebagaimana diketahui bahwa batuan sedimen terbentuk dari partikel-partikel batuan yang lebih tua yang hancur akibat gerusan air atau angin. Partikel-partikel yang berukuran kerikil, pasir, dan lempung ini melalui media air atau angin diangkut dan kemudian diendapkan di dasar-dasar sungai, danau, atau lautan.

Endapan sedimen kemungkinan dapat mengubur binatang atau tanaman yang masih hidup atau yang sudah mati di dasar danau atau lautan. Dengan berjalannya waktu serta sering terjadinya perubahan lingkungan kimiawinya, maka endapan sedimen ini kemudian akan berubah menjadi batuan sedimen dan rangka binatang dan tumbuhan akan menjadi fosil.

Pada awal pertengahan tahun 1600-an, seorang ilmuwan bangsa Denmark yang bernama Nicholas Steno mempelajari posisi relatif pada batuan-batuan sedimen. Dia mendapatkan bahwa partikel-partikel yang mempunyai berat jenis yang besar yang berada dalam suatu larutan fluida akan mengendap terlebih dahulu ke bagian bawah sesuai dengan urutan berat jenisnya yang lebih besar. Partikel yang besar dan memiliki berat jenis yang besar akan diendapkan pertama kali sedangkan partikel yang berukuran lebih kecil dan lebih ringan akan terendapkan belakangan. Adanya perpedaan ukuran butir (partikel) atau komposisi mineral akan membentuk suatu perlapisan.

Perlapisan pada batuan sedimen pada umumnya dapat dilihat dengan jelas, karena batuan sedimen dibangun dari susunan partikel-partikel yang membentuk pola laminasi dan selanjutnya membentuk perlapisan yang cukup tebal. Setiap urutan (sekuen) lapisan batuan mempunyai arti bahwa lapisan bagian bawah akan selalu lebih tua dibandingkan dengan lapisan diatasnya. Hal ini dikenal sebagai “Hukum Superposisi”. Hukum superposisi merupakan dasar untuk penafsiran sejarah bumi, karena disetiap lokasi akan dicirikan oleh umur relatif dari lapisan-lapisan batuan dan fosil yang ada didalamnya.

Perlapisan batuan terbentuk ketika partikel partikel yang diangkut oleh media air atau angin melepaskan diri dan mengendap di dasar cekungan. Hukum Steno “Original Horizontality” menyatakan bahwa hampir semua sedimen, pada saat diendapkan untuk pertama kalinya dalam posisi yang horisontal. Meskipun demikian, banyak perlapisan batuan sedimen yang kita jumpai di alam tidak lagi dalam posisi horisontal atau telah mengalami perubahan dari kondisi aslinya. Perubahan posisi lapisan yang sudah tidak horisontal lagi pada umumnya terjadi selama periode pembentukan pegunungan. Perlapisan batuan disebut juga sebagai strata (berasal dari bahasa Latin) dan stratigrafi adalah suatu ilmu yang mempelajari tentang strata. Oleh karena itu foskus pelajaran stratigrafi pada mempelajari karakteristik dari perlapisan batuan, termasuk di dalamnya mempelajari bagaimana hubungan antara batuan dengan waktu.

lihat juga :
  1. FOSIL – Pendahuluan
  2. FOSIL – Tipe dan Jenis
  3. FOSIL – Hukum Suksesi Fauna
  4. FOSIL – Fosil dan Batuan

2 Comments Add yours

  1. Memang dengan unsur alam indonesia yang unik dan kekayaan alam nya,sangat banyak ya mas ditemukan jenis batuan fosil! Postingan yang menarik mas,di tunggu update selanjut nya

    1. sandra says:

      terimakasih😀

      PS: sayangnya saya perempuan… hhaha. lain kali jg panggil mas yah ^^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s